Media Briefing: Penerbit melihat peluang untuk menutup loop dengan pengecer

Media Briefing: Penerbit melihat peluang untuk menutup loop dengan pengecer

Media Briefing minggu ini membahas bagaimana penerbit mendiskusikan peluang sindikasi konten dengan pengecer yang dapat membantu mengatasi masalah media ritel pengiklan.

Kuncinya adalah:

  • Pengecer mencari penerbit untuk konten untuk meningkatkan bisnis media ritel mereka.
  • Pengiklan ingin melihat lebih banyak konten yang dibuat khusus dan dibuat khusus di pengecer situs untuk diiklankan.
  • Kolaborasi yang lebih erat antara pengecer dan penayang dapat membantu menutup jalur menuju pembelian bagi pengiklan.

Media ritel adalah istilah yang rumit. Biasanya mengacu pada pengecer yang menjual iklan di situs mereka dan properti lain yang dapat ditargetkan berdasarkan data pelanggan mereka. Oke, tapi itu tidak benar-benar mengacu pada media dengan kedok konten editorial. Namun, segera mungkin.

Setelah Best Buy memulai debutnya jaringan media ritel awal bulan ini untuk bergabung dengan orang-orang seperti Walmart, Target, dan lainnya, penerbit mencari lebih banyak peluang untuk memanfaatkan tren media ritel, seperti dengan membuat kesepakatan sindikasi konten dengan pengecer. Pencampuran konten dan perdagangan ini dapat membantu masing-masing pihak untuk menopang beberapa masalah yang dihadapi pembeli iklan di pasar media ritel saat ini yang mengaburkan antara jaringan media ritel pengecer dan bisnis perdagangan afiliasi penerbit.

“Setiap pengecer mencoba bertindak sebagai penerbit, dan setiap penerbit sekarang terus bertindak sebagai pengecer. Anda berakhir di ruang aneh ini ke arah mana Anda pergi? ” kata Andrew Ruegger, presiden perdagangan global di GroupM. “Apakah skala penerbit dan data mereka lebih baik daripada inventaris endemik pengecer? Atau apakah Anda menggunakan data pengecer untuk kemudian melalui apa pun mereka gunakan untuk kemudian membeli inventaris penerbit?”

Menempatkan media di media ritel

Penerbit dan pengecer sudah memiliki hubungan. Perusahaan media seperti BuzzFeed dan Meredith memiliki kesepakatan dengan Walmart untuk melisensikan merek penerbit untuk produk yang dijual oleh pengecer. Dan tampaknya setiap media memiliki, atau sedang dalam proses memiliki, bisnis perdagangan afiliasi di mana mereka menyematkan tautan ke produk di situs pengecer dalam artikel yang diposting di properti penerbit. Tetapi area peluang untuk mendapatkan perhatian yang lebih besar adalah bagi penerbit untuk mempublikasikan artikel tersebut dan konten lainnya di properti pengecer.

“Setiap orang yang mengerjakan bagian media ritel, apa yang mereka pelajari adalah mereka membutuhkan konten. Dan kami memiliki banyak percakapan tentang seperti apa kami mensindikasikan konten ke [the retailer] atau membuat konten khusus untuk [the retailer],” kata salah satu eksekutif media.

Percakapan sindikasi konten tersebut masih dalam tahap awal, dan detail seperti apakah penerbit dan pengecer akan membagi pendapatan yang dihasilkan atau apakah pengecer akan membayar biaya untuk sindikasi konten belum disepakati, kata eksekutif media. Tapi mereka bukan satu-satunya yang melakukan percakapan ini.

Dalam sebuah episode Podcast Digiday yang akan dirilis pada 1 Februari, Vice Media Group chief digital petugas Cory Haik berbicara tentang percakapan perusahaan media dengan pengecer mewah. Pertimbangan penerbit dalam diskusi ini — selain menyetrika pengaturan keuangan — adalah menentukan bagaimana konten VMG akan ditampilkan di properti pengecer, termasuk apakah konten itu akan menampilkan merek publikasinya.

“Anda harus berhati-hati tentang itu. Tetapi pengecer datang kepada kami karena mereka mencoba mencari cara untuk membuat konten, ”kata Haik.

Daya tarik bagi pengiklan

Pengecer tampaknya mencoba mencari cara untuk membuat konten untuk menenangkan pengiklan. Pengecer memiliki data pembelanja dan tempat penjualan, dan itu membuatnya menarik bagi pengiklan. Tetapi mereka umumnya tidak memiliki konten, seperti rekomendasi dan ulasan produk, yang dapat membantu memengaruhi pembelian atau bahkan mendorong konsumen potensial untuk melakukan pembelian sama sekali.

Program Penerbitan Onsite Amazon adalah pengecualian utama, tetapi juga semakin menjadi kisah peringatan. Yang tidak diinginkan pengiklan adalah upaya sindikasi konten pengecer yang meniru widget rekomendasi konten.

“Yang nomor satu masalah dengan [retailers getting into content] adalah, untuk melakukannya dengan baik, itu membutuhkan sumber daya yang cukup besar, ”kata Elizabeth Marsten, direktur senior layanan pasar strategis di Tinuiti. “Apa yang tidak ingin kami lihat adalah bagaimana terkadang sekarang Anda telah punya beberapa situs penerbit dan Anda gulir ke bawah dan mereka punya taboola gratis untuk semua hal yang terjadi di sana. Masalahnya adalah situs web pengecer sangat sibuk sekarang dengan banyak hal lain.”

Baca Juga :   Stagwell Media Network 'menyalakan api' penawaran OOH-nya melalui kemitraan baru dengan Talon Outdoor

Sebaliknya, iklan apa pembeli mengejar lebih banyak konten yang dikuratori khusus dan bahkan diproduksi khusus untuk dipublikasikan di situs pengecer. Ini akan mencerminkan sikap di antara pembeli iklan di mana mereka tidak hanya mencari media ritel untuk peluang tanggapan langsung, tetapi juga peluang untuk meningkatkan kesadaran merek dan meningkatkan pertimbangan produk untuk mempersingkat jalur pembelian.

“Kami tahu bahwa orang dengan cepat beralih dari pola pikir emosional ke transaksional,” kata Jason Colon, AS kepala perdagangan dan pemasaran pertumbuhan di OMD.

Menempatkan ritel di media

Jika alasan pengecer untuk bekerja lebih dekat dengan penerbit adalah untuk menopang kekurangan konten mereka, maka alasan bagi penerbit adalah untuk melihat kekurangan belanja mereka.

“Sebagian besar penerbit yang mengejar bisnis afiliasi yang lebih berarti merasa lebih sulit daripada yang mereka harapkan untuk dapat mendorong perilaku belanja,” kata yang kedua eksekutif media. “Adalah satu hal untuk menulis artikel agar muncul dalam pencarian dan seseorang kebetulan mengkliknya dan membeli sesuatu. Lebih sulit untuk membangun kebiasaan sehari-hari yang membuat orang datang dengan pikiran untuk berbelanja.”

Tantangan lain bagi penerbit menentukan kapan mereka benar-benar mendorong penjualan. “Kami tahu dari hubungan afiliasi kami jika pengguna mengklik tautan, tetapi kami pada akhirnya tidak tahu apakah mereka membeli sesuatu kecuali pengecer membagikan informasi itu,” kata eksekutif media ketiga.

Artinya, bisnis perdagangan penerbit terus tumbuh, tetapi pertumbuhan itu semakin matang menjadi fase yang menantang .“Tahap rasa sakit yang tumbuh adalah penilaian yang benar tentang di mana itu berada,” kata eksekutif media pertama . “Kami belajar banyak selama pandemi, dan sekarang bagaimana kami menggunakan pengaruh yang kami miliki, otoritas yang kami miliki untuk terus menjadi tempat di mana Anda belajar tentang di mana membeli sesuatu?”

Untungnya bagi penerbit, tampaknya, bisnis media ritel pengecer menghadapi kesulitan mereka sendiri yang terus berkembang. Upaya mereka untuk menarik lebih banyak dolar iklan mungkin mengharuskan mereka untuk dapat memenuhi tidak hanya permintaan tanggapan langsung — yang sesuai dengan data pembelanja mereka secara khusus — tetapi juga kesadaran merek dan tujuan pertimbangan produk, yang telah menjadi bidang keahlian perusahaan media.

“Saya ingin melihat lebih banyak kolaborasi antara pengecer dan penerbit untuk memungkinkan pengukuran penjualan loop tertutup,” kata Kolon. — Tim Peterson

Apa yang kami dengar

“Kami telah melakukan satu bulan [for free trials], tetapi ada beberapa perdebatan tentang apakah akan melakukan uji coba gratis dua minggu. Saya secara emosional menentangnya. Kelihatannya sangat murah dan pendek.”

Eksekutif penerbitan

3 pertanyaan dengan editor-in-The Root kepala Vanessa De Luca

April lalu, Vanessa De Luca mengambil alih kepemimpinan editorial The Root, menjadi pemimpin redaksi baru publikasi milik G/O Media setelah Danielle Belton pergi untuk memimpin HuffPost. Berasal dari Medium, dan sebelum Majalah Essence itu, De Luca membawa visi untuk menceritakan kisah-kisah tentang komunitas Kulit Hitam yang kurang dilaporkan serta gratis dan dapat diakses oleh semua pembaca.

Setelah hampir satu tahun mengidentifikasi topik dan tema yang paling penting bagi audiens The Root, tim De Luca mulai membuat paket konten dan waralaba baru yang menceritakan cerita dan rayakan subjek yang memiliki dampak paling besar pada komunitas 13 juta pembaca bulanan yang telah dikembangkan The Root.

Wawancara telah diedit agar panjang dan jelas. — Kayleigh Barber

Apa yang kamu lakukan tahun ini untuk secara khusus menyalurkan keterlibatan pemirsa dan pembangunan komunitas melalui konten Anda?

Pada tahun 2022, kami benar-benar fokus pada kreator. Orang kulit hitam telah menjadi penengah kreativitas inovatif. Kami menetapkan tren; kami mendorong pengaruh di begitu banyak sektor yang berbeda. Kami memutuskan tahun ini kami akan fokus pada itu [want to] kami akan berbicara tentang kebenaran budaya itu. Kami [want to] secara khusus menyoroti suara, tempat dan hal-hal yang menunjukkan kebenaran itu, bahkan di saat banyak gejolak ini, masih banyak harapan.

Baca Juga :   Ilmuwan ini sekarang percaya covid dimulai di pasar basah Wuhan. Inilah alasannya.

Salah satu inisiatif kami tahun ini akan difokuskan pada kesuksesan bisnis milik orang kulit hitam. Kami mengindeks secara berlebihan jumlah orang yang memulai bisnis baru, jadi kami ingin menyoroti hal itu untuk menginspirasi orang lain yang mungkin berpikir untuk melakukan hal yang sama. Kami juga melihat hal-hal sederhana seperti bagaimana orang kreatif di bidang seni dan hiburan [want to] dalam gaya hidup, kecantikan, dan mode, tetapi tidak terlalu banyak dari sudut pandang influencer atau selebritas, tetapi lebih dari bawah ke atas. . Apa pengaruh gaya jalanan organik yang menjadi viral dan menyebar ke seluruh dunia?

Apakah Anda ingin menerjemahkan fokus ini pada pembuat konten ke waralaba lain di The Root?

Iya. Dengan Glow-Up Style Awards, kami ingin memastikan bahwa kami menyoroti orang-orang bergaya yang fantastis dan fenomenal di setiap negara bagian. Karena kita tahu bahwa tidak ada ikon budaya atau ikon mode yang lebih baik dari penonton kita, [who] cenderung menganggap diri mereka sebagai ikon mode mereka sendiri. Mereka tidak mencari selebritas atau influencer untuk memberi tahu mereka apa yang harus dilakukan. Kami memiliki selera gaya yang unik. Ini organik; itu buatan sendiri. Tahun lalu adalah pertama kalinya kami melakukannya, dan itu disebut Glow-Up 50, [being] difokuskan terutama pada selebriti dan influencer. Tahun ini, kami baru saja memutuskan mengapa kami tidak membalik lensa dan menyalakannya pada audiens kami dan memungkinkan mereka untuk memiliki suara tentang siapa yang mereka pikir ikon gaya di komunitas mereka sendiri.

Dengan tantangan teori ras kritis yang diajarkan di sekolah, apakah Anda merasa seperti Bulan Sejarah Hitam akan lebih bijaksana dari sebelumnya dari sudut pandang editorial?

Ya, tentu saja. Sejarah sedang dikapur di sekolah dengan semua tantangan tentang teori ras kritis, dan seperti yang kita lihat lebih banyak upaya [being] dilakukan di belakang menceritakan kembali sejarah, kami ingin dapat menarik garis di pasir. Ini sebenarnya sejarah kita, ini sebenarnya yang telah terjadi, apa yang ada, dan tidak ada jalan keluar dari itu. Sejarah ini layak untuk dibahas dan disajikan secara utuh. Ini bukan hanya sejarah Hitam; ini sejarah Amerika.

[being] Bulan Sejarah Hitam, kami memiliki garis waktu menakjubkan yang kami buat, yang akan ditayangkan di beranda yang dapat digulir dan interaktif. Anda akan le pergi ke tahun 1950-an dan melihat Brown v. Board of Education atau Anda akan dapat pergi ke tahun 80-an dan melihat pertunjukan Oprah Winfrey memulai debutnya. Ini adalah berbagai jenis momen sejarah Hitam yang berbeda, bukan hanya momen khas yang Anda lihat setiap tahun. Ada banyak momen berbeda, menarik, dan lebih modern yang akan kami soroti,

Colin Kaepernick berlutut. Anda akan dapat mengklik dan melihat peta berbagai peristiwa dan melihat dengan tepat di mana secara geografis semua hal itu terjadi. Kami benar-benar ingin membuat sejarah Hitam, bukan sesuatu yang sangat tabah, tapi kami ingin orang-orang merasa terlibat dan merasa bersemangat untuk belajar lebih banyak tentang sejarah Hitam.

Nomor yang perlu diketahui

20 juta: Jumlah pengikut yang dikumpulkan BBC di Instagram, menjadikannya akun berita pertama yang melewati ambang batas itu di dunia.

100.000: The jumlah pelanggan berbayar yang ditambahkan Bloomberg pada tahun 2021, sehingga totalnya menjadi 360.000.

4,4 juta: Jumlah penonton yang dilihat oleh streaming belanja langsung BuzzFeed pada tahun 2021.

Apa yang telah kami bahas

Bagaimana lengan penelitian Complex berubah menjadi aliran pendapatan 7 digit:

  • Complex Collective menggandakan jumlah kliennya dari enam menjadi 12 merek pada tahun 2021.
  • Klien itu membayar antara lima dan enam digit untuk riset khusus.
  • Baca lebih lanjut tentang Kolektif Kompleks di sini.

    Google menyiapkan iklan berbasis minat baru dalam fase berikutnya eksperimen Kotak Pasir Privasi:

  • Google berencana meluncurkan alternatif cookie pihak ketiga baru yang disebut Topik yang didasarkan pada kontekstual yang lebih luas kategori dari kandidat FLoC sebelumnya.
  • FLoC telah mendapat kecaman karena potensinya untuk dihubungkan dengan data lain untuk mengidentifikasi orang.
  • Baca lebih lajut tentang alternatif cookie pihak ketiga terbaru Google saya di sini.

    Para pakar industri mengumumkan pada 2022, tahun ‘Shecovery’:

        Didorong oleh penguncian pandemi Covid-19 yang membuat perempuan menanggung beban pekerjaan rumah tangga dan pengasuhan anak, mereka berbondong-bondong keluar dari dunia kerja.
    • Untuk mengembalikan perempuan ke dunia kerja, perusahaan memprioritaskan kebijakan kerja yang fleksibel untuk lebih mendukung kesehatan karyawan secara keseluruhan dan kesehatan.
    • Baca lebih lanjut tentang upaya untuk memperbaiki “Shecession” di sini.

      Bagaimana pendiri The Newsette memperoleh $40 juta untuk perusahaan media pada tahun 2021:

    • Buletin harian yang berfokus pada gaya hidup dan bisnis Danielella Pierson, The Newsette, telah berkembang n memiliki basis pelanggan 500.000, dan berakhir 2021 dengan keuntungan senilai delapan angka.
    • Sekarang Pierson bekerja dengan salah satu pendiri Mandy Teefey dan Selena Gomez untuk menciptakan Wondermind, sebuah start-up yang berpusat pada demokratisasi akses ke perawatan kesehatan mental yang mengoperasikan studio produksi, lengan media, dan bisnis produk .
    • Dengarkan wawancara dengan Daniella Pierson di sini.

      Penerbit menggunakan acara khusus pelanggan untuk mempermanis penawaran langganan:

    • Karena beberapa penerbit menahan diri untuk tidak kembali ke acara tatap muka untuk saat ini, mereka menggunakan acara virtual mereka untuk membantu sumber pendapatan langsung lainnya: langganan.
    • Acara yang memberi pelanggan akses ke tamu terkenal, jurnalis, dan kesempatan untuk terhubung satu sama lain dapat memberikan nilai lebih bagi pembaca yang membayar, kata eksekutif di The Information dan The Washington Post.
    • Baca lebih lanjut tentang acara khusus pelanggan di sini.
      Apa yang kita baca

      Setelah dua tahun penelitian, The Atlantic mengatakan lebih memahami apa yang diinginkan pembacanya:

    • The Atlantic ingin mengetahui apa yang mendorong orang untuk membaca jurnalisme publikasi dan memutuskan cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan melakukan penelitian berbasis survei dan wawancara dengan pelanggan saat ini, calon pelanggan, dan mantan pelanggan. Diterbitkan di Nieman Lab, publikasi ini menemukan bahwa pembacanya ingin ditantang dalam asumsi mereka, menemukan ide-ide baru, masuk lebih dalam ke pelaporan dan merasa terhubung dengan reporter yang karyanya paling banyak mereka baca.

      New York Editor top kali mungkin sudah dekat:
      Lebih cepat atau lambat staf Times akan menemukan dirinya kembali di kantor, tetapi kembalinya mereka mungkin bertemu dengan pengumuman bahwa editor eksekutif Dean Baquet tidak akan bertahan lama. Joe Pompeo dari Vanity Fair menulis bahwa staf mengantisipasi pergantian penjaga ini dan menunjuk redaktur pelaksana Joe Kahn atau wakil redaktur pelaksana Cliff Levy sebagai dua kandidat utama untuk menggantikan Baquet.

      Jurnalisme lokal sedang meningkat dan Texas Tribune membantu membuka jalan:
      Sejak 2009, ruang redaksi nirlaba digital pertama yang berbasis di Austin telah tumbuh dari 17 karyawan menjadi sekitar 80, dengan lebih dari 50 jurnalis sebagai staf, semuanya sambil mengumpulkan $ 100 juta melalui filantropi, keanggotaan, dan acara, lapor The Washington Post. Sekarang, lusinan ruang berita digital seperti ini bermunculan di seluruh negeri, karena surat kabar tertekuk di bawah tekanan ekonomi.

      Undang-undang Privasi Konsumen California menyerukan penyisihan universal membuat industri berada di ujung tanduk:
      Serangkaian komentar baru setebal 900 halaman telah dikirimkan ke Badan Perlindungan Privasi California (CPPA) setelah badan tersebut membuat panggilan untuk umpan balik pada bulan September, mencari masalah luar biasa yang saat ini tidak ditangani oleh peraturan implementasi yang ada untuk California Consumer Privacy Act (CCPA). AdExchanger melaporkan bahwa sebagian besar info dari komentar tersebut termasuk pengambilan keputusan otomatis, sinyal preferensi penyisihan, dan pengaturan definisi untuk “pola gelap”, yang merupakan antarmuka pengguna yang dimaksudkan untuk mengelabui pengguna agar berbagi lebih banyak data daripada biasanya. akan.

      Untuk menandai Peringatan 15 tahun Politico, 16 pemimpin media memprediksi di mana industri akan berada dalam 15 tahun ke depan:
      Staf editorial majalah Politico mensurvei industri ini untuk mempelajari apa yang kemungkinan besar menyebabkan transformasi terbesar dalam industri ini selama 15 tahun ke depan. Prediksi mereka termasuk tindakan keras pada platform teknologi dan kelahiran kembali ruang redaksi lokal.

      Baca selengkapnya

      Leave a Reply

      Your email address will not be published. Required fields are marked *