Moderna memulai uji coba tahap awal vaksin HIV berbasis mRNA

Moderna memulai uji coba tahap awal vaksin HIV berbasis mRNA

Moderna telah memulai uji klinis tahap awal dari vaksin mRNA HIV, perusahaan mengumumkan minggu ini. Pada hari Kamis, ia memberikan dosis pertama suntikan yang dikembangkan bersama dengan Inisiatif Vaksin AIDS Internasional kepada sukarelawan di Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas George Washington.

Seperti vaksin COVID-19 perusahaan, pengobatan baru ini menggunakan messenger RNA untuk “menipu” tubuh manusia agar memproduksi protein yang akan memicu respons imun. Moderna berharap suntikan itu akan menginduksi kelas sel darah putih tertentu yang dikenal sebagai sel B, yang kemudian dapat berubah menjadi antibodi penetralisir secara luas. Protein tersebut “secara luas dianggap sebagai tujuan vaksinasi HIV, dan ini adalah langkah pertama dalam proses itu,” menurut perusahaan tersebut.

Sebagai bagian dari uji coba, Moderna berencana untuk menguji vaksin primer dan suntikan booster. Uji coba Fase 1 akan melibatkan 56 peserta dewasa yang sehat dan HIV-negatif. Perusahaan akan memberikan 48 dari orang-orang itu vaksin mRNA. Tiga puluh dua dari kelompok itu juga akan menerima suntikan booster. Untuk delapan finalis yang terlibat dalam uji coba pertama, perusahaan hanya akan memberikan suntikan booster. Moderna mengatakan kemudian akan memantau seluruh kelompok selama enam bulan untuk mengukur keamanan vaksin. Ia juga berencana untuk memeriksa respons imun yang dipicu vaksin pada tingkat molekuler untuk menentukan apakah itu efektif.

Baca Juga :   MINISFORUM mengumumkan mini PC Neptune HX90G dengan AMD Ryzen 9 5900HX APU dan RX 6650M dGPU

Teknologi Messenger RNA dapat mengarah pada perawatan untuk sejumlah penyakit mematikan, termasuk malaria, tetapi terobosan melawan HIV akan sangat penting. Menurut statistik dari pemerintah AS , sekitar 1,2 juta orang Amerika memiliki virus, yang dapat menyebabkan penyakit AIDS yang mematikan. Sementara hasil untuk pasien HIV telah meningkat secara signifikan sejak tahun 90-an berkat pengembangan pengobatan dan pengobatan baru, tidak ada vaksin HIV yang berhasil melewati uji klinis awal.

Semua produk yang direkomendasikan oleh Engadget dipilih oleh tim editorial kami, terlepas dari perusahaan induk kami. Beberapa cerita kami menyertakan tautan afiliasi. Jika Anda membeli sesuatu melalui salah satu tautan ini, kami dapat memperoleh komisi afiliasi.
Baca selengkapnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *